Pengertian Disintegrasi Bangsa, Faktor, Dampak dan Contohnya

Diposting pada

Disintegrasi Bangsa Adalah

Disintegrasi merupakan antonim dari integrasi nasional dimana tidak adanya persatuan dalam negara bangsa. Perpecahan di mana-mana. Kerusuhan dan bentrokan antar golongan, ideologi, agama, dan paham yang berbeda antar bangsa mengakibatkan hubungan menjadi renggang. Jika tanda-tanda disintegrasi antar bangsa dibiarkan, maka akan mengancam kedaulatan negara. Kontrol dari negara lain dalam sendi-sendi kehidupan negara akan mengurangi stabilitas nasional.

Oleh karena itu, perlu adanya pemahaman mengenai disintegrasi bangsa yang pastinya sering kita jumpai baik melalui media cetak maupun media sosial. Pada artikel ini kita akan mempelajari mengenai pengertian, faktor, dampak, dan contoh integrase bangsa yang pernah terjadi di Indonesia.

Disintegrasi Bangsa

Kekahwatiran tentang disintegrasi bangsa biasa digambarkan dengan kondisi yang penuh konflik dan perselisihan. Disintegrasi bangsa berdampak pada kontrol negara oleh negara lain.

Hal ini disebabkan oleh kemiskinan, invasi budaya, imperialisme ekonomi maupun keretakan sosial dalam negara. Hasil dari adanya disintegrasi bangsa juga meliputi konflik etnis, kekerasan, sikap apatis, eksploitasi maupun asimilasi yang dipaksakan.

Pengertian Disintegrasi Bangsa

Disintegrasi merupakan wujud dari melunturnya sikap nasionalisme dan patriotisme yang mangancam kedaulatan negara. Disintegrasi beraasal dari kata dis yang artinya tidak dan integrasi yang artinya bersatu. Jadi disintegrasi berarti tidak bersatu.

Secara umum, disintegrasi bangsa  muncul akibat adanya kekurang terterimaan dalam perbedaan maupun tidak adanya sikap dalam makna toleransi antar perbedaan tersebut.

Pengertian Disintegrasi Bangsa Menurut Para Ahli

Adapun menurut pendapat para ahli, definisi atas disintegrasi bangsa. Antara lain sebagai berikut;

  1. Webster Enciclopedy Dictionary, Disintegrasi artinya menghancurkan kesatuan atau memecah persatuan menjadi bagian yang terpisah.
  2. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Disintegrasi adalah keadaan tidak bersatu, hilangnya keutuhan atau persatuan dan munculnya perpecahan.
  3. Soerjono Soekanto, Disintegrasi merupakan keadaan dalam masyarakat yang mengalami ketidakteraturan. Hal tersebut didasarkan atas pudarnya norma serta nilai yang sudah ada.

Kesimpulan

Disintegrasi bangsa merupakan perilaku masyarakat dalam suasana ketidakteraturan karena memudarnya nilai dan norma yang ada serta berdampak pada keretakan persatuan bangsa. Nilai dan norma yang ada di sini adalah toleransi serta pemahaman mengenai prinsip masing-masing suku, agama, ras dan golongan.

Faktor Munculnya Disintegrasi Bangsa

Adapun jikalau dilihat atas faktor yang menjadi penyebab adanya disintegrasi bangsa, antara lain adalah sebagai berikut;

Geografi

Kondisi geografi negara dengan karakteristik yang daerah berbeda-beda. Karakteristik daerah yang berbeda akan menimbulkan perbedaan mata pencaharian, budaya, bahasa, adat istiadat serta kepentingan-kepentingan yang berbeda para penduduknya. Kondisi tersebut memicu permasalahan yang sangat rawan sebagai penyebab timbulnya disintegrasi bangsa.

Demografi

Demografi adalah masalah kependudukan. Jumlah penduduk yang besar dengan penyebarannya yang tidk merata, lahan pertanian yang sempit, kualitas SDM yang rendahhingga lapangan pekerjaan yang semakin sedikit mengakibatkan tingkad kemiskinan tinggi.

Kondisi tersebut merupakan salah satu penyebab mereka merasakan ketidak adilan satu sama lain yang memicu perpecahan.

Kekayaan Alam

Kekayaan yang melimpah biasanya dimanfaatkan oleh industri-industri untuk meneksplorasinya. Namun, terkadang juga memberikan dampak negatif bagi masyarakat di sekitar letak kekayaan alam. Mereka merasa dirugikan karena hanya terkena dampak, namun manfaat bagi mereka hanyalah sedikit.

Hal tersebut, memicu demonstrasi masyarakat kepada pengusaha. Ketika tidak terjadi kesepakatan, maka pemerintah yang akan turun tangan dan menimbulkan konflik berkepanjangan.

Ideologi

Negara menganut satu arti ideologi, misalnya saja komunis, sosialis, liberal, Pancasila dan sebagainya. Namun, ternyata terdapat beragam ideologi di dalam kehidupan masyarakat. Hal inilah yang memicu perbedaan paham satu sama lain.

Konflik ini akan dikaitkan dengan beragam jenis ideologi yang dianut oleh negara. Mereka saling menyerang satu sama lain, mana yang lebih benar dan mana yang lebih sesuai dengan ideologi di negaranya.

Politik

Politik banyak diartikan sebagai kekuasaan. Politik merupakan cara banyak orang untuk mendapatkan kekuaasaan. Pada dunia perpolitikan terdapat beragam paham antar kelompok partai atau kelompok politik. Terkadang persaingan di antara mereka menjadi tidak mudah dikendalikan.

Ekonomi

Ketika sumber daya nasional tidak mampu diberdayakan dan munculnya krisis moneter yang berkepanjangan, maka dapat diprediksi bahwa kemiskinan akan semakin meningkat. Tingkat kemiskinan yang tinggi disertai dengan tingkat pendidikan yang rendah, memicu terjadinya pola pikir yang terbatas dalam penyelesaian masalah.

Sosial Budaya

Kondisi sosial masyarakat dengan budaya beragam serta adanya hukum adat yang tumpang tindih dengan hukum nasional, mengakibatkan pertarungan kekuatan. Hukum adat yang terbentur dengan hukum nasional membuat masyarakat kehilangan kepercayaan kepada pemerintah. Akhirnya konflik antara masyarakat dan pemerintah pun muncul.

Pertahanan dan Keamanan

Terganggunya keamanan baik karena ancaman dari dalam maupun dari luar mengubah tatanan arti nilai yang berlaku dalam masyarakat.

Ancaman yang terdapat di dalam negeri misalnya tindakan anarkisme, tawuran antar pelajar, korupsi dan sebagainya. Ancaman dari luar Negri misalnya terorisme, masuknya budaya asing tanpa filter dan dukungan pemisahan diri dari negara.

Secara garis besar, faktor pendorong disintegrasi bangsa antara lain bergesernya nilai etika dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, pudarnya nilai budaya bangsa, melemahnya kemandirian bangsa, supremasi hukum yang tidak tegas, kurangnya paham multikulturalisme, serta belum meratanya pembangunan ekonomi.

Dampak Disintegrasi Bangsa

Dampak dari adanya disintegrasi bangsa antara lain:

Separatisme

Pemisahan kekuasaan atau penarikan diri dari suatu negara timbul karena disintegrasi bangsa. Mereka merasa tuntutannya tidak terpenuhi dan berusaha mendirikan negara sendiri dengan harapan terjadi kemakmuran.

Ancaman dari luar mudah masuk

Ancaman dari luar akan mudah masuk ketika di dalam negeri terdapat konflik atau perpecahan. Rasa persatuan yang hilang tidak dapat menjadi benteng pertahanan dari ancaman yang mengganggu stabilitas nasional.

Kesenjangan antar status sosial

Disintegrasi bangsa akan memperburuk kesenjangan yang sudah terjadi antar kelas sosial baik dalam satu suku bangsa, maupun lintas suku bangsa

Diskriminasi

Kasus disintegrasi diberitakan dalam media sosial dan media cetak di mana semua orang mengetahuinya. Pembaca dan penonton akan menilai siapa yang benar dan siapa yang salah menurut mereka. Akhirnya yang menurut mereka salah akan mengalami diskriminasi yang memicu adanya konflik lanjutan.

Terganggunya sistem perekonomian negara

Disintegrasi bangsa menyebabkan stabilitas nasional kacau. Dampaknya adalah semua sendi kehidupan negara juga menjadi tidak stabil. Kondisi perpolitikan kacau karena banyak tuntutan dan konflik dimana-mana. Akibatnya stabilitas ekonomi mulai dari perdagangan dan perbankan juga terganggu.

Meningkatnya tindakan anarkisme

Disintegrasi menandakan sikap nasionalisme yang menurun. Rasa cinta terhadap bangsanya akan menurun juga. Maka akan muncul sifat anti demokratis, anti toleransi, anti tranparan, dan anti pluraslistik.

Tidak adanya kenyamanan dan ketertiban dalam negara

Ketika sering terjadi kerusuhan, tawuran, bentrokan antar suku, dan demonstrasi dimana-dimana, maka akan mengakibatkan kenyamanan masyarakat akan berkurang. Mereka akan takut berada di dalam lingkungannya sendiri.

Contoh Disintegrasi Bangsa

Berikut, contoh disintegrasi bangsa yang pernah terjadi di Indonesia:

Kerusuhan di Tolikara, Papua

Terdapat kerusuhan yang sebelumnya memang sering terjadi perang adat antar suku di sana. Setiap terjadi permasalahan kecil, kerusuhan terjadi. Banyak masyarakat yang mengalami luka bahkan meninggal ketika kerusuhan.

Hal ini adalah salah satu bentuk tidak terwujudnya integrasi atau persatuan antar bangsa, kita sebut sebagai disintegrasi bangsa.

Gerakan Fajar Nusantara (2012)

Gafatar dianggap sebagai kelanjutan sekte Al-Qiyadah al Islamiyah dibawah pimpinan nabi palsu Ahmad Mushaddeq. Sekte atau aliran ini dianggap melenceng dari ajaran Islam yang sesungguhnya.

Pembakaran vihara dan Kelenteng di Sumatera Utara

Oleh karena kesalahpahaman dan minimnya toleransi beragama khususnya perihal ibadah, beberapa kelenteng dan vihara dibakar oleh sejumlah oknum yang tidak bertanggung jawab.

Pembakaran Gereja, Aceh

Pembakaran gereja di Singkil, Aceh disebabkan oleh dua hal. Pertama karena gereja tidak memiliki ijin pendirian yang resmi, kedua karena faktor minoritas dan kurangnya toleransi beragama. Kasus ini diawali bentrokan yang oleh pemerintah daerah setempat penanganannya cukup lamban.

Organisasi Papua Merdeka (OPM)

OPM merupakan gerakan separatis yang memiliki tujuan memisahkan diri dari kedaulatan NKRI. Gerakan ini mengklaim bahwa seharusnya mereka memliki wilayah otonom yang menjadi sebuah negara. Banyaknya pelanggaran mengatasnamakan arti HAM, kesenjangan sosial, ekonomi, dan politik serta permasalahan kekayaan alam yang didukung tidak adanya persamaan sejarah mendorong Papua untuk memisahkan diri dari Indonesia.

Kerusuhan pemenangan Presiden 2019

Ketidakterterimaan atas keputusan pemilu menyebabkan demonstrasi oleh pihak oposisi calon terpilih. Tuntutan dan tuduhan kecurangan dilontarkan. Kerusuhan pun terjadi dengan aparat yang berwajib dan instansi yang berwenang.

Demikianlah serangkaian materi yang bisa kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian disintegrasi bangsa menurut para ahli, faktor, dampak dan contohnya di Masyarakat Indonesia. Semoga melalui artikel ini memberikan wawasan serta menambah pengetahuan. Trimakasih,

Sumber Tulisan
  • https://staff.ui.ac.id/system/files/users/gumilar.r09/publication/artikel-disintegrasibangsapointers.pdf
  • https://www.cambridge.org/core/books/dynamics-of-contention/nationalism-national-disintegration-and-contention/B1749BFCD452DDBF522E651805C5402
  • https://www.merriam-webster.com/dictionary/disintegrate

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *