Pengertian Utilitarianisme, Macam, Ciri, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Utilitarianisme Adalah

Utilitarianisme adalah salah satu teori moral yang paling dikenal dan paling berpengaruh. Seperti bentuk konsekuensialisme lainnya, gagasan itu dianggap benar atau salah secara arti etika tergantung pada pengaruhnya. Lebih khusus lagi, satu-satunya efek tindakan yang relevan adalah hasil baik dan buruk yang mereka hasilkan.

Utilitarian percaya bahwa tujuan moral adalah untuk membuat hidup lebih baik dengan meningkatkan jumlah hal-hal baik (seperti kesenangan dan kebahagiaan) di dunia dan mengurangi jumlah hal-hal buruk (seperti rasa sakit dan ketidakbahagiaan). Kaum utilitarian berpikir bahwa apa yang membuat moralitas menjadi benar atau dapat dibenarkan adalah kontribusi positifnya bagi manusia. artikel ini secara khusus akan mengulas tentang pengertian utilitarianisme, macam-macam, ciri, dampak, dan contohnya.

Utilitarianisme

Utilitarianisme adalah teori etis dan filosofis yang menyatakan bahwa tindakan terbaik adalah tindakan yang memaksimalkan utilitas. Utilitas itu sendiri bukanlah konsep yang sederhana, meskipun tujuannya adalah untuk mewakili keadaan yang baik untuk individu.

Jeremy Bentham, pendiri utilitarianisme, menggambarkan utilitas sebagai jumlah dari semua kesenangan yang dihasilkan dari suatu tindakan, dikurangi penderitaan apa pun yang terlibat dalam tindakan tersebut.

Utilitarianisme adalah versi konsekuensialisme, yang menyatakan bahwa konsekuensi dari setiap tindakan adalah satu-satunya standar benar dan salah. Tidak seperti bentuk konsekuensialisme lainnya, seperti egoisme dan altruisme, utilitarianisme menganggap kepentingan semua makhluk sama.

Benthamisme, filosofi utilitarian yang didirikan oleh Jeremy Bentham, secara substansial dimodifikasi oleh penggantinya John Stuart Mill, yang mempopulerkan kata ‘Utilitarianisme‘. Pada tahun 1861, Mill mengatakan dalam sebuah footnote bahwa, meskipun “percaya bahwa dirinya adalah orang pertama yang menggunakan kata ‘utilitarian‘, dia tidak menciptakannya.

Sebaliknya, dia mengadopsinya dari ekspresi yang terlalu dalam” novel John Galt’s 1821 Annals of the Parish. Mill tampaknya tidak menyadari bahwa Bentham telah menggunakan istilah ‘utilitarian’ dalam suratnya tahun 1781 untuk George Wilson dan surat 1802 untuk Étienne Dumont

Pengertian Utilitarianisme

Utilitarianisme adalah filsafat yang telah ada selama berabad-abad, dan masih aktif dan populer di dunia modern. Ini penting tidak hanya dalam filsafat itu sendiri, tetapi dalam disiplin ilmu seperti ekonomi, ilmu politik, dan teori keputusan. Bagi sebagian orang, Utilitarianisme tampaknya menjadi satu-satunya filsafat etis yang jelas benar. Bagi yang lain, itu tampaknya sangat salah paham, bahkan tercela.

Utilitarianisme adalah teori etika yang menentukan benar dan salah dengan berfokus pada hasil. Utilitarianisme berpendapat bahwa pilihan yang paling etis adalah yang akan menghasilkan kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar. Ini adalah satu-satunya kerangka moral yang dapat digunakan untuk membenarkan kekuatan militer atau perang.

Ini juga merupakan pendekatan paling umum untuk penalaran moral yang digunakan dalam bisnis karena cara yang digunakan untuk memperhitungkan biaya dan manfaat. Namun, karena kami tidak dapat memprediksi masa depan, sulit untuk mengetahui dengan pasti apakah konsekuensi dari tindakan tersebut akan baik atau buruk. Ini adalah salah satu batasan utilitarianisme.

Utilitarianisme juga memiliki masalah akuntansi untuk nilai-nilai seperti keadilan dan hak-hak individu. Misalnya, anggap sebuah rumah sakit memiliki empat orang yang hidupnya tergantung pada menerima transplantasi organ: jantung, paru-paru, ginjal, dan hati.

Jika seseorang yang sehat pergi ke rumah sakit, organnya dapat diambil untuk menyelamatkan empat nyawa dengan mengorbankan satu nyawa. Ini bisa dibilang menghasilkan kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar. Tetapi sedikit yang akan menganggapnya sebagai tindakan yang dapat diterima, apalagi yang paling etis.

Pengertian Utilitarianisme Menurut Para Ahli

Adapun definisi utilitarianisme menurut para ahli, antara lain:

Salam (1997: 76)

Utilitarianisme secara etimologi berasal dari bahasa Latin yaitu dari kata Utilitas, yang artinya useful, berguna, berfaedah dan menguntungkan. Jadi dapat dikatakan bahwa paham ini menilai baik atau tidaknya, susila atau tidak susilanya sesuatu, ditinjau dari segi kegunaan atau faedah yang didatangkannya

Mangunhardjo (2000: 228)

Utilitarianisme secara terminologi dapat diartikan sebagai suatu paham etis yang berpendapat bahwa yang baik ialah yang berguna, berfaedah, dan menguntungkan. Sebaliknya, yang jahat atau buruk ialah yang tidak bermanfaat, tak berfaedah, merugikan.

Oleh karena itulah, baik atau buruknya perilaku dan perbuatan ditetapkan dari segi berguna, berfaedah, dan menguntungkan atau tidak.

John Stuart Mill

Utilitarianisme ialah aliran yang menerima kegunaan atau prinsip kebahagiaan terbesar sebagai landasan moral, berpendapat bahwa tindakan benar sebanding dengan apakah tindakan itu meningkatkan kebahagiaan, dan salah selama tindakan itu menghasilkan lawan kebahagiaan.

Rakhmat (2004: 54)

Utilitarianisme adalah pandangan hidup bukan teori tentang wacana moral. Dengan demikian, moralitas merupakan seni bagi kebahagiaan individu dan sosial. Dan kebahagiaan atau kesejahteraan pemuasan secara harmonis atas hasrat-hasrat individu (Aiken, 2002: 177-178).

Macam Teori Utilitarianisme

Terdapat dua macam teori etika normatif utilitarianisme, yaitu:

Utilitarianisme Tindakan

Utilitarianisme sebagaimana yang lazim dipahami adalah Utilitarianisme Tindakan. Kaidah dasarnya bisa dirumuskan sebagai berikut yaitu “Bertindaklah sedemikian rupa sehingga setiap tindakanmu tersebut dapat menghasilkan akibat-akibat baik yang lebih besar di dunia daripada akibat buruknya“.

Pertanyaan pokok yang perlu diajukan bagi para penganut aliran ini dalam mempertimbangkan suatu tindakan ialah Apakah tindakan tertentu yang dilakukan pada situasi tertentu pula, jika memperhatikan semua pihak yang bersangkutan, akan membawa dampak baik yang lebih besar daripada akibat buruknya?.

Bagi Utilitarianisme jenis ini tidak ada peraturan umum yang dengan sendirinya berlaku; tapi setiap tindakan haus dipertimbangkan akibatnya.

Utilitarianisme Peraturan

Untuk mengatasi kelemahan pokok di atas, maka kemudian berkembanglah etika utilitarian yang kedua, yaitu Utilitarianisme Peraturan. Berdasarkan teori ini yang diperhitungkan bukan lagi akibat baik dan buruk dari tiap-tiap tindakan sendiri, melainkan dari peraturan umum yang mendasari tindakan itu.

Jadi yang dipersoalkan sekarang ialah akibat-akibat baik dan buruk dari suatu peraturan jika diberlakukan secara umum. Sekarang kaidah dasarnya berbunyi: “Bertindaklah selalu sesuai dengan kaidah-kaidah yang penerapannya menghasilkan akibat baik yang lebih besar di dunia ini daripada akibat buruknya

Ciri Utilitarianisme

Utilitarianisme memiliki 5 karakteristik utama yaitu sebagai berikut:

Universalisme

Utilitarianisme berpendapat bahwa moralitas itu universal, bahwa standar moral yang sama berlaku untuk semua orang dan semua situasi. Standar yang menentukan apa yang benar adalah sama untuk kita semua, terlepas dari siapa kita. Ini tidak terlalu kontroversial, karena sebagian besar filsafat etis sejak masa Enlightenment (pencerahan) bersifat universal.

Konsekuensi penting dari pandangan ini adalah bahwa utilitas bagi semua orang adalah penting, dan pada kenyataannya dianggap sama pentingnya. Ini berarti bahwa Utilitarianisme adalah filosofi egaliter, berpendapat bahwa semua orang harus dihitung secara setara.

Namun perlu dicatat bahwa banyak orang percaya bahwa jika seseorang adalah teman atau keluarga, kita harus menganggap kesejahteraan mereka secara moral lebih penting daripada kesejahteraan orang lain.

Konsekuensialime

Utilitarianisme berpendapat bahwa yang penting, secara moral, adalah konsekuensi dari tindakan. Kata teknis untuk ini adalah “Teleologis“. Artinya, bagi para Utilitarian, ini adalah hasil dunia nyata dari sesuatu yang baik atau buruk, bukan sesuatu yang intrinsik dengan tindakan itu sendiri.

Misalnya, berbohong itu buruk jika menghasilkan konsekuensi buruk (yang biasanya dilakukan kebohongan). Itu tidak akan salah hanya karena itu bohong. Pandangan ini cukup kontroversial, dan penentang utama kaum konsekuensialis adalah orang-orang yang mendukung untuk penegakan dalam pengertian hak.

Kata teknis untuk posisi yang menentang konsekuensialisme adalah “Deontologis“. Pandangan ini mungkin berpendapat bahwa, misalnya, berbohong itu selalu salah karena semua kebohongan itu salah, apa pun pengaruhnya. Ahli teori hak mendukung gagasan “hak alami”, yang merupakan hak yang secara inheren salah untuk dilanggar terlepas dari konsekuensinya.

Welfarisme (Kesejahteraan)

Welfarisme adalah pandangan bahwa konsekuensi signifikan secara moral adalah dampak pada kesejahteraan manusia (atau hewan). Ada banyak pemahaman yang berbeda tentang kesejahteraan manusia, tetapi istilah “welfarisme” biasanya dikaitkan dengan konsepsi ekonomi tentang kesejahteraan.

Berdasarkan pandangan ini bahwa konsekuensi yang baik adalah yang meningkatkan kesejahteraan orang-orang tertentu. Kesejahteraan ini subyektif. Konsepsi yang tepat tentang kesejahteraan bervariasi, tetapi selalu sesuatu seperti kebahagiaan, kepuasan preferensi, pencapaian tujuan, atau hal lain seperti itu.

Apa yang baik adalah kesejahteraan orang, dan kesejahteraan orang tergantung pada apakah setiap orang sebagai individu menjalani kehidupan yang baik dari perspektif mereka. Keyakinan yang bertentangan dengan welfarisme akan menjadi gagasan bahwa sesuatu adalah konsekuensi yang baik terlepas dari apakah orang menginginkannya atau tidak.

Sebagai contoh, salah satu kepercayaan seperti itu adalah bahwa keadilan pada dasarnya baik meskipun dalam situasi di mana tidak ada orang yang terlibat yang peduli atau memanfaatkannya dengan cara apa pun.

Agregasi

Utilitarianisme adalah filsafat agregat, yang berarti bahwa konsepsi tentang barang-barang individu memungkinkan mereka untuk disimpulkan menjadi ukuran tunggal dari keseluruhan barang.

Utilitarianisme berpendapat bahwa kesejahteraan (utilitas) orang yang berbeda dapat dibandingkan, dan dengan demikian disimpulkan menjadi total yang menggambarkan kesejahteraan keseluruhan semua orang. Agregasi bersifat kontroversial, karena banyak orang percaya bahwa kesejahteraan orang yang berbeda pada prinsipnya tidak dapat dibandingkan.

Maksimalisasi

Utilitarianisme adalah filosofi pemaksimalan yang paling terkenal. Filsafat pemaksimalan adalah filsafat yang mengatakan bahwa, apa pun yang terbaik adalah memiliki sebanyak itu dengan sebaik mungkin.

Dalam kasus Utilitarianisme, tindakan terbaik adalah tindakan yang menghasilkan tingkat kesejahteraan tertinggi. Tidak semua filsafat memaksimalkan. Beberapa filsuf non-konsekuensialis berpendapat bahwa salah untuk melakukan sesuatu yang buruk jika hal itu akan mengurangi jumlah total hal-hal buruk di dunia.

Dampak Utilitarianisme

Adapun untuk serangkaian akibat positif dan negarif dari adanya penarapan utilitarianisme, antara lain adalah sebagai berikut;

Kebahagiaan

Prinsip utama teori moral utilitarian, prinsip utilitas, menyatakan bahwa tindakan yang benar adalah tindakan yang menghasilkan kebahagiaan paling menyeluruh. John Stuart Mill mengadaptasi teori Jeremy Bentham, dan menyatakan bahwa kebahagiaan adalah kesenangan dan tidak adanya rasa sakit.

Namun, Mill mengklarifikasi bahwa ada kesenangan yang lebih tinggi dan lebih rendah. Kesenangan yang lebih tinggi adalah kesenangan intelek, dan kesenangan yang lebih rendah adalah kesenangan indera. Hasilnya secara moral, bukan hanya kuantitas kesenangan yang penting bagi utilitarian, tetapi juga kualitas.

Sisi positifnya, jika kita menerapkan teori ini dalam kehidupan kita, kita mungkin menjadi lebih tidak egois, dan banyak masalah yang kita hadapi mungkin teratasi. Ini karena kebahagiaan semua orang sama.

Tidak Ada Deskriminasi

Prasangka dan dalam arti diskriminasi tidak memiliki tempat di sini, karena masing-masing individu menghitung sama ketika menghitung kebahagiaan yang dihasilkan oleh tindakan kita. Mill sendiri berjuang untuk hak-hak perempuan, melawan perbudakan, dan untuk praktik perburuhan yang adil, yang konsisten dengan keyakinan utilitariannya.

Namun, ada beberapa kelemahan dalam teori ini. Kelemahan utama utilitarianisme berkaitan dengan keadilan. Keberatan standar terhadap utilitarianisme adalah bahwa hal itu dapat mengharuskan kita untuk melanggar standar keadilan.

Misalnya, bayangkan Anda seorang hakim di kota kecil. Seseorang telah melakukan kejahatan, dan ada beberapa keresahan sosial yang mengakibatkan cedera, konflik kekerasan, dan beberapa kerusuhan. Sebagai hakim, Anda tahu bahwa jika Anda menghukum mati orang yang tidak bersalah, kota itu akan tenang dan kedamaian dipulihkan.

Jika Anda membebaskannya, lebih banyak lagi kerusuhan akan meletus, dengan lebih banyak bahaya bagi kota dan orang-orangnya. Utilitarianisme tampaknya perlu menghukum yang tidak bersalah dalam keadaan tertentu, seperti ini.

Adalah salah untuk menghukum orang yang tidak bersalah, karena itu melanggar haknya dan tidak adil. Tetapi bagi utilitarian, yang penting hanyalah keuntungan dari kebahagiaan. Jika kebahagiaan banyak orang meningkat, itu dapat membenarkan satu (atau beberapa) sengsara.

Utilitarianisme mengharuskan seseorang melakukan tindakan yang tidak adil dalam situasi tertentu, dan karena paham ini dapat dikatakan bahwa pada dasarnya tidak sempurna (cacat). Beberapa hal tidak boleh dilakukan, terlepas dari konsekuensi positif yang mungkin terjadi.

Contoh Utilitarianisme

Beberapa contoh utilitarianisme yang ada di masyarakat dalam kehidupan sehari-hari, misalnya adalah sebagai berikut;

  1. Seseorang yang mengumpulkan dana dari para pejalan kaki untuk membantu orang yang tidak mampu.
  2. Perusahaan rokok yang memproduksi rokok dari tembakau pilihan, dengan tingkat produk yang banyak beredar dipasaran maka akan diperoleh keuntungan yang besar, tapi keuntungan yang besar tersebut juga meneyebabkan tingkat pajak yang tinggi terhadap perusahaan. Oleh karena itu, perusahaan mengambil keputusan yaitu dengan menggunakan metode utilitarian dengan cara setiap pembeli rokok yang diproduksi oleh perusahaan tersebut akan membayar pajak yang ditangguhkan. Sehingga perusahaan tidak lagi membayar pajak, tapi konsumenlah yang membayarnya.
  3. Penggunaan pewarna pakaian pada makanan anak-anak, sebagai contoh di sekolah ada penjual makanan yaitu agar-agar dan gulali ternyata menggunakan pewarna pakaian dalam jajanan yang dijual untuk anak-anak tersebut bukan menggunakan pewarna makanan. Secara etis hal ini memang tidak beretika, karena dapat merugikan konsumen yaitu anak-anak. Tapi dalam konsep utilitarianisme hal tersebut akan menghasilkan keuntungan yang banyak bagi penjual sebab dia mampu menggantikan pewarna makanan yang mahal dengan pewarna yang murah.

Demikianlah serangkaian artikel yang menjelaskan terkait dengan pengertian utilitarianisme menurut para ahli, macam-macam, ciri, dampak, dan contohnya di masyarakat. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *