Pengertian Ius Sanguinis, Asas, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Ius Sanguinis

Warga negara Indonesia atau WNI merupakan orang yang telah diakui oleh Undang-undang sebagai warga negara di Republik Indonesia. Orang ini diberikan Kartu Tanda Penduduk sebagai bentuk tanda bahwa orang tersebut telah memenuhi dalam hak dan kewajiban warga negara Indonesia, KTP dibentuk berdasarkan Kabupaten atau Provinsi, tempat ia mendaftar sebagai warga. Kemudian, orang ini juga diberikan nomor identitas yang unik apabila telah memasuki usia 17 tahun dan mencatatkan diri ke kantor pemerintah.

Sebagai penduduk yang bertempat tinggal di Indonesia dan menjadi warga negara di Indonesia, maka untuk setiap warga negara wajib memiliki kedudukan di dalam negara. Sehingga, setiap warga negara memiliki contoh hak dan kewajiban warga negara. Dapat kita ketahui bahwa sebelum status warga negara ditetapkan baik di negara Indonesia maupun negara lain, ada dua unsur mengenai cara pemerolehan status kewarganegaraan. Dua unsur ini merupakan 2 pandangan yang menentukan cara penduduk suatu negara dapat mengetahui status kewarganegaraan pada suatu negara yang didudukinya. Dua pandangan ini juga digunakan oleh negara-negara di dunia sampai sekarang, yaitu antara lain adalah Ius soli dan Ius Sanguinis

Ius Sanguinis

Ius sanguinis atau jus sanguinis yaitu asas keturunan atau pertalian daerah merupakan hak dari kewarganegaraan yang didapatkan oleh seseorang atau individu berdasarkan kewarganegaraan ayah atau ibu biologisnya. Negara yang menerapkan asas ini merupakan Republik Rakyat Tiongkok. Yang mana kebanyakan bangsa memiliki sejarah panjang masing-masing dalam menerapkan asas ini.

Pengertian Ius Sanguinis

Ius sanguinis merupakan suatu asas untuk pemberian kewarganegaraan untuk seseorang yang ditentukan berdasarkan keturunan. Negara yang menganut asas ini mengaku bahwa setiap anak menjadi warga negara di negara tersebut apabila anak tersebut memiliki orang tua yang dengan memiliki status kewarganegaraan negara tersebut (keturunan).

Jadi anak tersebut diakui suatu negara, jika orangtuanya termasuk sebagai warga negara tersebut, dan bukan berdasarkan dimana tempat ia lahir yang mana merupakan pengertian dari asas ius soli.

Dampak Penerapan Ius soli dan Ius sanguinis

Dalam penerapan kedua asas ini terdapat dampak atau pengaruh yang menimbulkan dua masalah. Antara lain adalah:

  1. Bipatride
  2. Apatride

Bipatride

Bipatride merupakan seseorang yang mana memiliki 2 kewarganegaraan. Masalah ini timbul apabila seorang anak tersebut menerapkan asas ius sanguinis yaitu ketika lahir di negara yang menggunakan ius soli. Sehingga anak tersebut menganut 2 asas yaitu asas ius soli dan asas ius sanguinis.

Apatride

Apatride merupakan masalah ketika seorang anak tidak memiliki kewarganegaraan. Masalah ini timbul jika orang tua dari anak tersebut lahir di negara yang menganut asas ius soli. Sedangkan anak tersebut lahir di negara yang menganut asas ius sanguinis. Oleh karena itu, anak tersebut tidak memiliki kewarganegaraan karena ia lahir di negara ius sanguinis sedangkan orang tuanya lahir di ius soli.

Contoh Negara Ius sanguinis

Asas ius sanguinis juga memiliki beberapa negara yang mengannut asas tersebut, antara lain :

  • Filipina
  • Belanda
  • Inggris
  • Korea Selatan
  • Jerman
  • Portugal
  • Republik Rakyat Tiongkok
  • Spanyol
  • Turki
  • Yunani
  • Indonesia

Perbedaan Asas Ius Sanguinis dan Ius Soli

Adapun yang menjadi pembeda daripada asas dalam isu sangunis dan ius soli, antara lain adalah sebagai berikut;

Pemerolehan kewarganegaraan

Dalam menentukan status untuk pengertian kewarganegaraan seseorang, negara yang menganut asas ius soli akan melakukan berdasar mereka dilahirkan atau secara singat, berdasar kwilayah atau tempat orang tersebut lahir. Dan untuk ius sanguinis berdasarkan keturunan dari orangtua yang mana orangtua tersebut memiliki status kewarganegaraan dari negara yang menganut asas tersebut.

Tujuan penerapan

Negara ius soli memiliki tujuan untuk menambah jummlah penduduk di negara tersebut. Kemudian untuk negara ius sanguinis memiliki tujuan untuk mempertahankan serta melestarikan keturunan bangsa tersebut.

Letak negara penerapan

Bentuk negara yang menganut asas ius soli untuk menentukan bagaimana status kewarganegaraan orang terletak di bagian belahan barat bumi seperti negara di benua Amerika. Dan untuk negara yang menganut asas ius sanguinis terletak di bagian kawasan timur dunia seperti eropa dan Asia Timur.

Nah, itulah tadi pembahasan secara lengkapnya mengenai materi pengertian Ius Sanguinis, asas, dampak, dan contohnya. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta menambah materi mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakaish,

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *