Pengertian Eudaemonisme, Macam, Ciri, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Eudaemonisme Adalah

Dalam bukunya yang berjudul Nicomachean Ethics, (1095a15–22), Aristoteles mengatakan bahwa eudaimonia berarti ‘bekerja dan hidup dengan baik‘. Pada terjemahan bahasa Inggris standar, ini dikatakan sebagai ‘kebahagiaan yang baik dan hidup dengan baik‘. Kata ‘kebahagiaan‘ tidak sepenuhnya menangkap arti dari kata Yunani. Satu perbedaan penting adalah bahwa kebahagiaan sering kali berkonotasi dengan atau cenderung berada dalam kondisi pikiran tertentu yang menyenangkan.

Misalnya, ketika kita mengatakan bahwa seseorang adalah “orang yang sangat bahagia“, kita biasanya mengartikan bahwa mereka tampak puas secara subyektif dengan apa yang terjadi dalam hidup mereka. Hal tersebut bermaksud menyiratkan bahwa mereka merasa senang dengan keadaan yang terjadi pada mereka. Sebaliknya, eudaimonia adalah gagasan yang lebih luas daripada perasaan bahagia karena peristiwa yang tidak berkontribusi pada pengalaman perasaan bahagia seseorang dapat memengaruhi eudaimonia seseorang. Artikel ini akan mengulas tentang pengertian eudaemonia atau eudaemonisme, macam, ciri, dampak, dan contohnya.

Eudaemonisme

Istilah “eudaimonia” adalah kata Yunani klasik, umumnya diterjemahkan sebagai “kebahagiaan”, tetapi mungkin lebih baik digambarkan sebagai “kesejahteraan” atau “perkembangan manusia” atau “kehidupan yang baik”.

Lebih harfiah artinya “memiliki roh penjaga yang baik”. Eudaimonia sebagai tujuan akhir adalah keadaan objektif, bukan subyektif, dan mencirikan kehidupan yang dijalani dengan baik, terlepas dari keadaan emosional orang yang mengalaminya.

Itu membentuk bagian dari sistem yang ada dalam contoh etika Kebajikan yang dikemukakan oleh para filsuf Yunani kuno, di mana seumur hidup mempraktikkan kebajikan (“arête“) dalam kegiatan sehari-hari seseorang, tunduk pada praktik kebijaksanaan praktis (“phronesis“) untuk menyelesaikan konflik atau dilema yang mungkin timbul, akan memungkinkan individu untuk berkembang dan menjalani kehidupan yang baik (“eudaimonia“).

Dalam istilah yang lebih umum, Eudaimonisme dapat dianggap sebagai teori apa pun yang menempatkan kebahagiaan pribadi dan kehidupan individu sebagai pusat perhatian etis. Karena itu dapat dikaitkan dengan Individualisme etis dan Egoisme.

Dalam karya-karya Aristoteles, eudaimonia (berdasarkan tradisi Yunani yang lebih tua) digunakan sebagai istilah untuk kebaikan manusia yang tertinggi, dan karena itu tujuan filosofi praktis, termasuk jenis etika dan filsafat politik, untuk mempertimbangkan (dan juga mengalami) apa itu sebenarnya , dan bagaimana hal itu dapat dicapai.

Pengertian Eudaemonisme

Eudaemonisme atau dapat juga dieja eudaimonisme, atau eudemonisme, dalam etika, dapat diartikan sebagai teori realisasi-diri yang menjadikan kebahagiaan atau kesejahteraan pribadi sebagai yang utama baik bagi manusia.

Kebahagiaan, memang, biasanya dianggap sebagai keadaan pikiran yang dihasilkan dari atau menyertai beberapa tindakan. Tetapi jawaban Aristoteles untuk pertanyaan “Apa itu eudaimonia?” (Yaitu, “aktivitas apa yang sesuai dengan kebajikan”; atau apa yang “kontemplasi”).

Pertanyaan tersebut menunjukkan bahwa baginya eudaimonia bukanlah suatu keadaan pikiran akibat atau menyertai kegiatan tertentu tetapi merupakan nama untuk kegiatan ini sendiri. “Apa itu eudaimonia?” Lalu pertanyaan yang sama dengan “Apa kegiatan terbaik yang mampu dilakukan manusia?”.

Namun kemudian, seorang moralis, misalnya, utilitarian Inggris pada abad ke-18 dan 19 Jeremy Bentham dan John Stuart Mill-mendefinisikan kebahagiaan sebagai kesenangan dan tidak adanya rasa sakit. Yang lain, masih menganggap kebahagiaan sebagai kondisi pikiran, telah mencoba membedakannya dari kesenangan dengan alasan bahwa itu adalah mental, bukan tubuh; abadi, tidak sementara; dan rasional, bukan emosional.

Prinsip pokok dalam faham ini yaitu kebahagiaan bagi diri sendiri dan kebahagiaan bagi orang lain. Aristoteles mengemukakan bahwa untuk mencapai eudaemonia ini diperlukan 4 hal yaitu;

  1. Kesehatan, kebebasan, kemerdekaan, kekayaan dan kekuasaan
  2. Kemauaan
  3. Perbuatan baik
  4. Pengetahuan batiniah

Pengertian Eudaemonisme Menurut Para Ahli

Adapun definisi eudaemonisme yang telah dikemukakan oleh para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

Kamus Besar Bahasa Indoneisa (KBBI)

Eudominisme dapat diartikan sebagai aliran filsafat etika yaitu tentang menafsirkan tujuan manusia sehingga tercapainya kebahagiaan yang paripurna akibat mekarnya segala potensi manusia.

Collins English Dictionary

Eudaeminisme adalah doktrin etis bahwa kebahagiaan pribadi adalah kebaikan utama dan tujuan tindakan yang tepat. Kebahagiaan seperti itu dipahami dalam hal kesejahteraan yang didasarkan pada realisasi diri yang bajik dan rasional.

Merriam Webster

Eudaemonisme adalah sebuah teori yang berusaha menunjukan bahwa tujuan etis tertinggi adalah kebahagiaan dan kesejahteraan pribadi

The Basic Of Philosophy

Eudaimonisme (atau Eudaemonisme atau Eudaimonia) adalah filsafat moral yang mendefinisikan tindakan benar sebagai tindakan yang mengarah pada “kesejahteraan” individu, dengan demikian menganggap “kesejahteraan” memiliki nilai penting.

New World Encyclpedia

Eudaimonisme adalah teori etika yang menyatakan bahwa kebahagiaan (eudaimonia) dicapai melalui kebajikan (aretê). Eudaimonia dan aretê adalah dua konsep sentral dalam etika Yunani kuno. Eudaimonia, yang secara harfiah berarti “memiliki roh penjaga yang baik,” sering diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “kebahagiaan,” dan meskipun sejauh ini memadai, itu tidak sepenuhnya menangkap arti dari kata Yunani tersebut.

Satu perbedaan penting adalah bahwa kebahagiaan tampaknya terkait erat dengan penilaian subyektif kualitas hidup seseorang, sedangkan eudaimonia merujuk pada kehidupan yang diinginkan secara objektif. Eudaimonia kemudian merupakan gagasan yang lebih luas dari pada kebahagiaan karena peristiwa buruk yang tidak berkontribusi pada pengalaman kebahagiaan seseorang memang memengaruhi eudaimonia seseorang.

Philosophy Terms

Eudaimonia sering diterjemahkan sebagai “kebahagiaan,” tapi itu agak menyesatkan. Eudaimonia berasal dari dua kata Yunani Eu- yang artinya bagus dan Daimon yang artinya jiwa atau “diri”. Kata yang sulit untuk diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Dalam filsafat Yunani, Eudaimonia berarti mencapai kondisi terbaik bagi manusia, dalam segala hal – tidak hanya kebahagiaan, tetapi juga kebajikan, moralitas, dan kehidupan yang bermakna. Itu adalah tujuan akhir filsafat: untuk menjadi orang yang lebih baik-untuk memenuhi potensi unik kita sebagai manusia.

Aristoteles yang menulis tentang ide itu yang penting bagi banyak filsuf Yunani, dari Socrates, (Bapak filsafat Yunani) hingga Stoicisme (filsafat Yunani-akhir).

Anda dapat mencapai Eudaimonia, Aristoteles berpendapat, dengan bekerja keras, mengembangkan kebajikan Anda, dan unggul dalam tugas apa pun. Namun, Aristoteles juga menulis bahwa hidup di tempat yang tepat dan menyeimbangkan aktivitas Anda dengan kebijaksanaan juga penting untuk mencapai Eudaimonia.

Macam Eudaemonisme

Terdapat lima versi eudaimonisme yang berbeda, antara lain adalah sebagai berikut;

Pemikiran Sokrates

Konsep eudaimonia: Kebajikan penting dan memadai bagi kehidupan eudaimonik. Kurangnya kebajikan membuat orang tersebut benar-benar sakit di jiwanya.

Pemikiran Platonis (“Akademik”)

Konsep eudaimonia: Kebajikan diperlukan meskipun tidak mencukupi untuk kehidupan eudaimonik: seseorang juga perlu memenuhi sejumlah keinginan manusia lainnya (“selera” jiwa), tetapi kebahagiaan tidak dapat dicapai tanpa alasan dan kebajikan, karena jiwa tidak akan seimbang tanpa itu.

Pemikiran Aristotelian (“Peripatetic”)

Konsep eudaimonia: Kebajikan diperlukan meskipun tidak cukup untuk kehidupan eudaimonik: hanya orang-orang yang cukup beruntung untuk dididik, agak kaya, sehat, dan bahkan cukup tampan dapat mengejar eudaimonia. Esensi menjadi manusia adalah kemampuan untuk berpikir, dan kehidupan eudaimonik adalah mengejar keunggulan dalam akal (yang mengarah pada kebajikan).

Pemikiran Epicurean

Konsep eudaimonia: Kebajikan bukanlah komponen intrinsik dari eudaimonia, tetapi hanya berperan untuk mencapainya. Tujuan hidup adalah untuk memaksimalkan kesenangan (dalam jangka panjang) dan meminimalkan rasa sakit (juga dalam jangka panjang).

Mengejar kebajikan membawa kesenangan dan mengurangi rasa sakit, jadi itu adalah salah satu alat untuk menjadi eudaimon.

Pemikiran Stoic

Konsep eudaimonia: Etika Stoic adalah versi eudaimonisme yang sangat kuat. Kaum Stoa membuat klaim radikal bahwa kehidupan eudaimon adalah kehidupan yang bermoral baik. Kebajikan moral itu baik, dan kejahatan moral buruk, dan segala hal lainnya, seperti kesehatan, kehormatan, dan kekayaan, hanyalah “netral”.

Oleh karena itu, para Stoa berkomitmen untuk mengatakan bahwa barang-barang eksternal seperti kekayaan dan kecantikan fisik tidak seluruhnya baik. Kebaikan moral diperlukan dan cukup untuk eudaimonia.

Ciri Eudaemonisme

Berikut ini beberapa konsep paling penting dari Nicomachean Ethics atau Etika Nicomachean yang ditulis oleh Aristoteles (384-322) Aristoteles mengatakan bahwa segala aktivitas hidup manusia terarah kepada kebajikan. Kebaikan yang dikejar itulah yang disebut kebahagiaan. 

Eudaimonia dan Kebajikan:

  1. Eudaimonia bukan hanya kesenangan
  2. Kehormatan dan keunggulan bukanlah tujuan mereka
  3. Eudaimonia adalah tujuan akhir
  4. Untuk menjadi baik, seseorang harus terus melakukan tindakan keunggulan dan kebajikan
  5. Jika seseorang itu mulia, ia akan mendapat kesenangan dari hal-hal yang mulia
  6. Kesenangan adalah bagian dari eudaimonia
  7. Orang eudaimonik bertindak dengan anggun dalam menghadapi kemalangan
  8. Seseorang tidak dapat memiliki kehidupan eudaimonik jika kehidupan itu berakhir dengan memalukan atau tidak bahagia
  9. Kebajikan moral terbentuk melalui kebiasaan, dan harus dipraktikkan
  10. Seseorang harus mengendalikan diri sehubungan dengan kesenangan dan keberanian dalam menghadapi rasa sakit
  11. Kebajikan dan sifat buruk adalah karakteristik sukarela, bukan emosi
  12. Lebih sulit menjadi baik daripada buruk; baik adalah target yang lebih sempit
  13. Kita masing-masing harus menemukan makna diri kita secara individu
  14. Pilihan bersifat sukarela, dan melibatkan pertimbangan
  15. Kebajikan ada di dalam hak pilihan kita

Selain beberapa konsep di atas, lebih jauh lagi terdapat beberapa hal yang perlu diketahui terkait Eudaimonea, antara lain:

  1. Eudaimonia bukanlah suatu karakteristik, tetapi suatu kegiatan, dan itu adalah kebaikan tertinggi
  2. Kehidupan eudaimonik adalah kehidupan yang baik
  3. Pengetahuan teoretis, kontemplasi, dan kecerdasan adalah kebajikan tertinggi
  4. Eudaimonia yang lengkap menggunakan pengetahuan, kontemplasi, dan kecerdasan
  5. Belajar dan pengetahuan harus mengarah pada tindakan
  6. Ketakutan mendorong sebagian besar orang untuk menghindari aksi-aksi dasar, tetapi seharusnya kebaikan itu yang mendorong tindakan ini
  7. Kata-kata tidak memiliki kekuatan untuk mengubah rata-rata orang menjadi baik

Dampak Eudaemonisme

Kebahagiaan yang dikemukakan oleh Aristoteles tidak terletak pada pengertian menikmati hasil atau prestasi, tapi pada karakter kontemplasi rasional sebagai suatu aktivitas manusia untuk mengalami pencerahan. Kebajikan yang dikejar itulah yang disebut kebahagiaan.

Dengan kata lain, manusia selalu menginginkan kebahagiaan dalam hidupnya. Meskipun ada manusia yang menginginkan penderitaan dalam hidupnya, hal tersebut disebabkan karena situasi hidup yang dia hadapi. Artinya yaitu manusia ingin menghindari penderitaan itu sendiri.

Kenyataan atau realitas inilah yang kini terjadi pada bangsa kita, bahwa rakyat hidup dalam realitas ketidakbahagiaan akibat kelaparan, kemiskinan, kekurangan perhatian pemerintah atas penderitaan rakyat. Sehingga, bisa disimpulkan bahwa aliran “eudaemonisme lebih mengedepankan kepentingan individual (pribadi) atau kelompok tertentu daripada kepentingan Bersama”

Contoh Eudaemonisme

Jika Anda adalah orang tua, Anda harus unggul dalam membesarkan anak-anak Anda; jika Anda seorang dokter, Anda harus unggul dalam menyembuhkan orang; dan jika Anda seorang filsuf, Anda harus unggul dalam memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan, dan memberikan pengajaran. Tentu saja, setiap orang memainkan banyak peran dalam kehidupan, dan dengan unggul dalam semua peran itulah seseorang mencapai Eudaimonia.

Aristoteles berpendapat bahwa, selain peran spesifik kita (orang tua, dokter, filsuf), semua manusia berbagi tujuan – satu hal yang kita semua lakukan yang membuat kita menjadi manusia. Untuk mencapai Eudaimonia sejati, Anda harus unggul dalam hal ini – menjadi orang yang bermoral, mengendalikan emosi Anda. Karena, Aristoteles berpendapat bahwa ini adalah kemampuan manusia yang paling maju dan unik.

Jadi, alih-alih kebahagiaan, Eudaimonia dapat diterjemahkan sebagai: pemenuhan, menjalani kehidupan (moral) yang baik, pertumbuhan manusia, dan keberhasilan moral atau spiritual.

Nah, itulah tadi serangkaian artikel yang memberikan penjelasan serta pengulasan terkait dengan pengertian eudaemonisme menurut para ahli, macam, ciri, dampak, dan contohnya di masyarakat. Semoga melalui ulasan ini memberikan manfaat. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *