Pengertian Populasi Penelitian dan Contohnya

Diposting pada

Contoh Populasi

Dalam statistik, istilah “populasi” memiliki arti yang sedikit berbeda dari yang diberikan pada populasi biologi. Itu tidak perlu merujuk hanya kepada orang-orang atau kepada makhluk hidup-populasi Inggris, misalnya atau populasi anjing London. Ahli statistik juga berbicara tentang populasi benda, atau peristiwa, atau prosedur, atau pengamatan, termasuk hal-hal seperti jumlah timbal dalam urin, kunjungan ke dokter, atau operasi bedah. Oleh sebab itulah artikel ini mengulas tentang pengertian populasi penelitian, macam, ciri, cara membuat, dan contohnya.

Populasi

Suatu populasi yang telah disebutkan di atas, sejatinya merupakan kumpulan makhluk, benda, kasus dan sebagainya. Meskipun seorang ahli statistik harus mendefinisikan dengan jelas populasi yang dihadapinya, mereka mungkin tidak dapat menyebutkannya dengan tepat. Misalnya, dalam penggunaan biasa, populasi Inggris menunjukkan jumlah orang dalam batas-batas Inggris, mungkin sebagaimana disebutkan dalam sensus.

Tetapi seorang dokter mungkin memulai penelitian untuk mencoba menjawab pertanyaan “Berapa tekanan darah sistolik rata-rata orang Inggris berusia 40-59?” Namun siapakah “orang Inggris” yang dimaksud di sini? Tidak semua orang Inggris tinggal di Inggris, dan latar belakang sosial dan genetik dari mereka yang memang berbeda. Seorang ahli bedah dapat mempelajari efek dari dua operasi alternatif untuk tukak lambung. Tapi berapa usia pasien? Apa jenis kelamin mereka? Seberapa parah penyakit mereka? Di mana mereka tinggal? Dan seterusnya.

Pembaca membutuhkan informasi yang tepat tentang hal-hal seperti itu untuk menarik kesimpulan yang valid dari sampel yang diteliti kepada populasi yang sedang dipertimbangkan. Statistik seperti rata-rata dan standar deviasi, ketika diambil dari populasi disebut sebagai parameter populasi.

Pengertian Populasi

Populasi penelitian adalah kumpulan besar individu atau objek yang merupakan fokus utama dari permintaan ilmiah. Demi kepentingan populasi, penelitian dilakukan. Namun, karena ukuran populasi yang besar, peneliti sering tidak dapat menguji setiap individu dalam populasi karena terlalu mahal dan memakan waktu. Inilah alasan mengapa peneliti mengandalkan teknik pengambilan sampel penelitian.

Populasi penelitian juga dikenal sebagai kumpulan individu atau objek yang diketahui memiliki karakteristik serupa. Semua individu atau benda dalam populasi tertentu biasanya memiliki sifat atau sifat yang sama dan mengikat. Biasanya, deskripsi populasi dan karakteristik mengikat umum dari anggotanya adalah sama.

Pengertian Populasi Menurut Para Ahli

Para ahli telah memberikan ragam definisi mengenai populasi. Diantaranya adalah:

Margono (2004)

Populasi adalah keseluruhan data yang menjadi pusat perhatian seorang peneliti dalam ruang lingkup dan waktu yang telah ditetapkan. Populasi terkait dengan banyak data. Jika sejumlah orang memberikan beberapa data, maka ukuran atau besarnya populasi akan sama dengan banyaknya orang yang diteliti.

Suharsimi Arikunto (2002)

Populasi didefinisikan sebagai keseluruhan dari objek penelitian. Jika salah seorang peneliti hendak meneliti seluruh elemen yang terdapat dalam wilayah penelitiannya, maka penelitiannya  tersebut dapat dikatakan penelitian populasi.

Sugiyono (2008)

Populasi adalah distrik generalisasi yang terdiri atas objek yang mempunyai karakter dan kualitas tertentu yang telah ditetapkan oleh seorang peneliti untuk dipelajari sehingga dapat ditarik sebuah kesimpulan.

Namun, telah terjadi diilema dalam mendefinisikan populasi berbeda untuk studi deskriptif dan analitik. Sehingga perlu adanya penjelasan lebih lanjut mengenai macam-macam populasi sesuai dalam perspektif kedua studi tersebut.

Macam Populasi

Berikut adalah penjelasan tentang jenis-jenis populasi, antara lain adalah sebagai berikut:

Populasi dalam studi deskriptif

Dalam studi deskriptif, merupakan kebiasaan untuk mendefinisikan populasi penelitian dan kemudian melakukan pengamatan pada sampel yang diambil dari itu. Populasi penelitian dapat ditentukan oleh lokasi geografis, usia, jenis kelamin, dengan definisi tambahan atribut dan variabel seperti pekerjaan, agama dan kelompok etnis.

Dalam studi lapangan, mungkin diinginkan untuk menggunakan populasi yang ditentukan oleh batas administratif seperti kabupaten atau negara bagian. Ini dapat memfasilitasi kerjasama dari otoritas administrasi lokal dan peserta studi.

Selain itu, data demografis dasar tentang populasi seperti ukuran populasi, usia, distribusi gender (diperlukan untuk menghitung usia dan jenis kelamin spesifik) yang tersedia dari data sensus atau daftar pemilih lebih mudah diperoleh dari kantor pusat administratif.

Namun, batas administratif tidak selalu terdiri dari kelompok orang yang homogen. Karena diinginkan bahwa studi deskriptif sederhana tidak mencakup sejumlah kelompok orang yang berbeda, dengan cara hidup atau kebiasaan yang sangat berbeda, mungkin perlu untuk membatasi penelitian ini pada kelompok etnis tertentu, dan dengan demikian memastikan genetik atau budaya yang lebih baik kehomogenan.

Atau, suatu populasi dapat didefinisikan dalam kaitannya dengan fitur geografis yang menonjol, seperti sungai, atau gunung, yang memaksakan keseragaman cara hidup, sikap, dan perilaku tertentu terhadap orang-orang yang tinggal di sekitarnya.

Populasi dalam studi analitik

Berbeda dengan studi deskriptif di mana populasi penelitian didefinisikan dan kemudian pengamatan dilakukan pada sampel yang representatif dari populasi tersebut, dalam kasus studi kontrol, pengamatan dilakukan pada sekelompok pasien. Ini dikenal sebagai kelompok studi, yang biasanya tidak dipilih dengan pengambilan sampel dari kelompok yang lebih besar.

Sebagai contoh atas jenis populasi dalam studi analitik ini, antara lain;

Contoh Populasi dalam Studi Analitik

Sebuah studi pada pasien yang terkena HIV/AIDS dapat mencakup setiap pasien dengan penyakit ini yang berada pada tempat rehabilitasi selama periode studi. Orang tidak boleh lupa, bagaimanapun, bahwa dalam situasi ini juga, ada populasi hipotetis yang terdiri dari semua pasien dengan penyakit HIV/AIDS di seluruh dunia (yang mungkin merupakan wilayah tertentu, suatu negara atau secara global tergantung pada sejauh mana generalisasi yang dimaksudkan dari temuan penelitian).

Studi kasus kontrol yang dijadikan contoh diatas, sering dilakukan di suatu institusi seperti sekolah dan rumah sakit karena kelompok ini lebih nyaman dan mudah diakses daripada kasus di masyarakat luas. Namun, kedua kelompok kasus ini mungkin berbeda dalam banyak hal. Pada awal penelitian, harus dipertimbangkan apakah perbedaan ini akan mempengaruhi validitas eksternal (generalisasi) penelitian.

Biasanya, studi analitik tidak dilakukan dalam kelompok yang mengandung kasus gangguan atipikal (adanya perbedaan sudah diketahui sejak awal sehingga tidak bisa dilakukan generalisasi), kecuali ada indikasi khusus untuk melakukannya.

Populasi Target

Populasi target mengacu pada seluruh kelompok individu atau objek yang peneliti tertarik untuk menggeneralisasi kesimpulan. Populasi target biasanya memiliki karakteristik yang bervariasi dan juga dikenal sebagai populasi teoritis.

Contoh Populasi Target

Semua lansia yang terkena Alzheimer; Semua orang dengan AIDS.

Populasi Terakses

Populasi yang dapat diakses adalah populasi dalam penelitian di mana para peneliti dapat menerapkan kesimpulan mereka. Populasi ini adalah bagian dari populasi target dan juga dikenal sebagai populasi penelitian. Dari populasi yang dapat diakses inilah para peneliti mengambil sampel mereka. Populasi dapat dibatasi pada tempat: negara bagian, kota, kabupaten, atau institusi; keadaan: umur, waktu, satuan matematis, jenis kelamin, pekerjaan, pendapatan dan sebagainya.

Contoh Populasi Tarakses

Semua lansia yang terkena Alzheimer di panti jompo Surabaya; Semua orang dengan AIDS umur 25-45 tahun di rumah sakit Solo Raya.

Maka cara untuk membuat populasi yang biasa dilakukan adalah dengan penentukan populasi target yaitu populasi umum kemudian kedua, tentukan populasi terkases atau populasi khususnya yaitu dengan memberi batasan pada populasi target.

Ciri Populasi

Keseluruhan orang, barang, atau benda yang diperlukan untuk studi tertentu didefinisikan sebagai Populasi. Parameter populasi adalah angka yang menggambarkan populasi. Juga, parameter populasi mengambil nilai numerik yang mewakili populasi.

Selain itu, parameter populasi diperoleh dari statistik yang dihitung dari sampel yang dipilih secara acak dari populasi yang diberikan. Ini adalah suatu karakteristik kelompok dan merupakan hasil penggabungan beragam ciri-ciri dari individu di dalam populasi yang ada antara lain:

  1. Kepadatan atau skala besar kecilnya populasi ditentukan oleh berbagai parameter.
  2. Sebaran suatu populasi dipengaruhi oleh persebaran suatu objek tertentu seperti topografi, kondisi iklim dan cuaca, struktur, dan umur objek tersebut.
  3. Terjadi adanya dispersi, yaitu suatu sebaran individu di dalam populasi sehingga tiap populasi memiliki daftar individu yang unik.

Cara Membuat Populasi

Berikut ini adalah cara membuat populasi, antara lain;

Mengandung Keseluruhan Informasi

Dalam statistik, suatu populasi adalah seluruh kelompok yang mengandung beberapa informasi harus dipastikan. Populasi statistik tidak hanya terdiri dari orang-orang. Kita dapat memiliki populasi ketinggian, bobot, kadar hemoglobin, peristiwa, hasil, selama populasi didefinisikan dengan baik dengan kriteria inklusi dan eksklusi yang jelas.

Membuat Daftar Pertanyaan yang Sesuai

Dalam memilih populasi untuk diteliti, pertanyaan penelitian atau tujuan penelitian akan menyarankan definisi populasi yang tepat untuk dipelajari, dalam hal lokasi dan batasan untuk kelompok umur tertentu, jenis kelamin atau pekerjaan.

Penentuan dari Objek Penelitian

Populasi harus sepenuhnya ditentukan sehingga mereka yang akan dimasukkan dan dikecualikan dijabarkan dengan jelas. Sebagai contoh, jika kita mengatakan bahwa populasi penelitian kita semua adalah pengacara di Jakarta, kita harus menyatakan apakah pengacara tersebut termasuk yang telah pensiun, bekerja paruh waktu, atau tidak berlatih, atau mereka yang telah meninggalkan kota tetapi masih terdaftar di Delhi.

Contoh Populasi dalam Penelitian Secara Umum

Adapun untuk memperjelas atas definisi diatas, berikut ini contoh populasi penelitian secara umum

Contoh Populasi Penelitian

Suatu populasi untuk studi penelitian dapat terdiri dari kelompok orang yang didefinisikan dalam berbagai cara bentuknya, misalnya populasi ini adalah keseluruhan pekerja tambang batu bara di Tanjungenim, anak-anak yang terpapar campak kehidupan dalam kandungan di Provinsi Papua, atau peziarah yang bepergian ke Sunan Ampel di Gresik.

Nah, itulah tadi penjelasan secara lengkapnya mengenai pengertian populasi penelitian menurut para ahli, macam, ciri, cara membuat, dan contohnya. Semoga hadirnya tulisan ini memberikan wawasan kepada segenap pembaca yang mencari refrensi tentang metode penelitian.

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *